Sunday, April 21, 2013

DOWNLOAD SKRIPSI MATEMATIKA LENGKAP PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN BERBASIS TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI



PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN BERBASIS
TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI DENGAN
PEMANFAATAN PROGRAM MAPPING UNTUK
MENINGKATKAN MINAT BELAJAR SISWA
(PTK di kelas V SD N Pucang 1 Tulung)



BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
Dalam beberapa dasawarsa terakhir ini, pesatnya kemajuan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) telah menyebar hampir ke setiap aspek. Teknologi dapat membuat hidup lebih mudah dan lebih baik. Kemudahan yang hampir tidak mengenal batas ini semakin mengukuhkan bahwa dunia yang kita diami ini seakan tidak memiliki dinding pembatas atau bahkan tembok pemisah sekalipun.
Dunia pendidikan di Indonesia saat ini menjadi perhatian penuh pemerintah. Usaha pemerintah saat ini adalah dengan menganggarkan dana pendidikan sebesar 20% dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Nasional (APBN) dan kesejahteraan guru diperhatikan dengan memberi tunjangan lebih untuk guru yang lulus sertivikasi. Hal ini semua merupakan usaha pemerintah untuk meningkatkan kualitas mutu dan kuantitas pendidikan di Indonesia. Selain itu usaha yang dilakukan oleh pemerintah biasanya bersifat konstitusional dengan menetapkan angka batas minimal kelulusan Ujian Akhir Nasional (UAN) dengan nilai rata-rata sebesar 5,25 dengan tanpa ujian praktek untuk mendapatkan lulusan yang kompetitif dan siap bersaing secara global. Riyanto (2005:2) menyatakan bahwa sebenarnya yang menjadi inti permasalahan pada dunia pendidikan. Berbagai hal dapat saja dipersalahkan sebagai pokok masalah yang menghambat kemajuan dunia pendidikan di Indonesia. Namun demikian, yang jelas-jelas dapat kita temukan sebagai suatu kecacatan ialah proses belajar mengajar konvensional yang mengandalkan tatap muka antara guru dengan murid, dosen dengan mahasiswa, pelatih dengan peserta latihan. Ketidakefektifan adalah kata yang paling cocok untuk sistem ini, sebab seiring dengan perkembangan jaman, pertukaran informasi menjadi semakin cepat dan instan, namun institut yang masih menggunakan sistem tradisional ini mengajar sangat lambat tidak seiring dengan perkembangan TIK.
Sistem konvensional ini seharusnya sudah ditinggalkan sejak ditemukannya media komunikasi multimedia. Penggunakan komputer dalam pedidikan merupakan langkah awal kearah mewujudkan masyarakat berteknologi. Institusi pendidikan sebagai wadah terpenting perlu mengalami perubahan terlebih awal dibanding institusi-institusi lain, potensi dan kecanggihan TIK perlu dimanfaatkan sepenuhnya. Dengan perkembangan pesat dibidang teknologi telekomunikasi, multimedia dan informasi maka pembelajaran dengan ceramah dan mencatat diatas kertas sudah tentu ketinggalan jaman. Aspek teknologi juga telah digabungkan dalam kurikulum sekolah sebagai satu upaya menumbuhkan dan memupuk minat serta sikap positif terhadap perkembangan teknologi. Kurikulum matematika juga tidak
dapat lepas dari arus teknologi ini. Matematika merupakan mata pelajaran yang disemua jenjang pendidikan dari Sekolah Dasar sampai Perguruan Tinggi. Pemikiran matematika mempunyai dua peranan penting yaitu sebagai raja dan pelayan ilmu. Sebagai raja matematika merupakan bentuk logika tertinggi yang pernah didapat oleh pemikiran manusia dan sebagai pelayan matematika menyediakan ilmu-ilmu lain bukan saja sebagai sistem logika tetapi juga model matematis dari berbagai segi kegiatan keilmuan.
Matematika sendiri umumnya dirasakan oleh sebagian besar siswa mata pelajaran yang sulit, akibatnya prestasi dan minat belajar kurang maksimal dan salah satu faktor penyebabnya adalah penyampaian materi yang kurang menarik sehingga siswa merasa bosan. Salah satu upaya peningkatan kualitas pembelajaran matematika pada saat ini adalah dengan pengembangan media pembelajaran berbasis TIK, misalnya membangun infrastruktur hardware, jaringan internet, penggunakan software (Matlab, Mapple, Mathcat, Visual Basic, Delphi, Microsoft Office, Turbo Pascal, dll). Pengajaran dan Pembelajaran Berbantukan Komputer (PPBK) ialah penggunakan komputer dengan teknik-teknik kepintaran buatan untuk membantu seorang belajar. Komputer boleh dianggap sebagai tutor atau guru dalam pengajaran sebenarnya, guru berperan sebagai pengajar (instructor), penerang (explaner) dan perantara (facilitator) semua peranan ini boleh diambil alih oleh computer (Rahman, 1996). Usaha perlu dibuat dan penglibatan secara menyeluruh perlu dilakukan sehingga pendidikan mampu menghasilkan sesuatu mengikuti acuan pemikiran sendiri, selagi kita bertaraf “pengguna” selagi itulah kita mampu berbuat apa-apa (Zahid, 1996). Minat belajar siswa dalam pembelajaran matematika bisa juga ditingkatkan dengan penggunaan sistem Pemetaan atau Mapping dalam hal menggambarkan ide, gambar atau kata-kata dalam penyampaian materi. Pemetaan sendiri dapat dibagi menjadi dua jenis berdasarkan bentuk dan strukturnya, yaitu pemetaan konsep (concept mapping) dan pemetaan pemikiran (mind mapping). Pada dasarnya kedua macam pemetaan tersebut mempunyai fungsi yang sama yaitu menggambarkan ide atau gambar, namun perbedaan yang menonjol terletak pada bentuk dan struktur diagramnya. Pemetaan konsep bentuknya lebih bebas dan mengutamakan hubunganhubungan antar konsepnya. Pemetaan pemikiran bentuknya selalu terpusat pada ide atau kata kunci yang terletak di tengah diagram. Berdasarkan beberapa pendekatan dan teori di atas maka diperlukan perancangan media pembelajaran berbasis TIK dengan menggunakan program mapping memanfaatkan software Microsoft Office Word and Microsoft Office Power Point. Hal ini disebabkan program ini mempunyai keunggulan dapat memetakan konsep belajar selama satu tahun sehingga pembelajaran akan lebih menarik dan dapat dimengerti siswa. Sedangkan penggambaran ide dan penyusunan mapping dalam penyampaian materi kepada siswa, sistem pemetaan yang dirasa lebih sesuai adalah concept mapping (pemetaan konsep) karena system pemetaan ini dapat mengungkapkan ide dari suatu pokok bahasan ke sub-sub pokok bahasan lain yang saling berhubungan.

B. Pembatasan Masalah
Agar tidak terjadi perbedaan penafsiran mengenai judul penelitian, maka penulis membatasi masalah yang akan diteliti. Pembatasan masalah ini bertujuan agar penelitian yang akan dilakukan dapat tercapai pada sasaran dan tujuannya. Adapun pembatasan masalah pada penelitian ini adalah sebagai berikut:
1. Media pembelajaran yang digunakan berbasis Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK).
2. Pembuatan dan penyusunan program mapping sebagai media pembelajaran menggunakan software Microsoft Office Word and Microsoft Office Power Point.
3. Aplikasi program mapping memanfaatkan software Microsoft Office Word and Microsoft Office Power Point pada pokok bahasan sifat-sifat bangun ruang kelas V Sekolah Dasar Semester II

C. Perumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan diatas maka pokok permasalahan ini adalah sebagai berikut:
1. Bagaimana membuat suatu media pembelajaran berbasis Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) dengan program mapping memafaatkan software Microsoft Office Word and Microsoft Office Power Point pada pokok bahasan sifat-sifat bangun ruang kelas V Sekolah Dasar Semester II
2. Bagaimana mengaplikasikan program mapping sebagai media pembelajaran berbasis Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) dalam proses belajar mengajar untuk meningkatkan minat belajar siswa?

D. Tujuan Penelitian
Sejalan dengan permasalahan-permsalahan dalam usaha penelitian ini, maka yang akan dicapai adalah sebagai berikut:
1. Untuk merancang media pembelajaran berbasis Teknologi Informasi dan Komunikasi pada pokok bahasan bangun ruang kelas V Sekolah Dasar Semester II menggunakan program mapping.
2. Untuk meningkatkan minat belajara siswa dengan mengembangkan media pembelajaran berbasis Teknologi Informasi dan Komunikasi dengan pemanfaatn program mapping.

E. Manfaat Penelitian
1. Manfaat teoritis
Secara umum hasil dari penelitian ini diharapkan secara teoritis dapat memberikan sumbangan kepada pembelajaran matematika utamanya pada penggunaan media pembelajaran berbasis Teknologi Informasi dan Komunikasi menggunakan program mapping.
2. Manfaat praktis
a. Dapat dimanfaatkan oleh guru matematika sebagai media pembelajaran untuk menyusun/memetakan konsep pembelajaran selama satu tahun yang akan diajarkan kepada siswa sehingga pembelajaran menjadi menarik dan mudah dipahami siswa
b. Untuk memberikan satu alternatif pemecahan masalah kesulitan siswa dalam pembelajaran matematika.
c. Untuk meningkatkan minat siswa terhadap matematika sehingga dapat meningkatkan daya matematika mereka.


PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN BERBASIS TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI DENGAN PEMANFAATAN PROGRAM MAPPING UNTUK MENINGKATKAN MINAT BELAJAR SISWA

0 comments:

Post a Comment


Get this widget!